Tatapan Itu

Tatapan itu masih sama kayak biasanya, penuh misteri, teka teki yang gabisa aku pecahkan, kamu ga bakal tau, ini hati capek ngertiin tatapan itu, tatapan menusuk itu.

Dimulai dari pagi saat itu, aku bahkan tak mengharapkan kehadiranmu, aku berangkat sekolah membawa secangkir kebahagiaan untuk teman-temanku, termasuk kamu jika masih ingin mengenalku, dan dari sekian lama liburanku, sekian lama aku mengabaikanmu, melupakanmu, tidak perdulikan kamu, aku dihadapkan kenyataan kalo aku bakal ketemu kamu lagi, ditempat kita biasa bercanda tertawa sama-sama, ditempat dua tahun kita belajar sama-sama, iya, kelas.

aku melihatmu, 1 meter dari jendela, menatap muka itu, iyasih agak tuaan kayaknya, kayaknya ya, bukan beneran, mungkin efek gaketemu dari lamanya liburan, apa tanggapanmu, kamu diam seribu bahasa, kita dihadapkan dengam rasa canggung itu… lagi. Sampe aku typo tuh nulisnya.

Rasanya aku pengen pulang aja, engga deh, pengen ngembaliin masa-masa liburanku, biar gak ketemu kamu, tapi sekali lagi, “kenyataan gak akan selalu sesuai dengan apa yg kita inginkan”.

Masih didalam rasa canggung kita berdua, aku ngeberaniin deketin kamu, aku mau lebaran sama kamu, mau minta maaf juga sama temen yg ada didepan kamu, aku julurin tangan ke kamu, niat bercanda, aku tarik sebelum dijabat sama kamu, dan apa, kamu diam lagi, disitu aku udah mikir itu kedeketan kita yg terakhir loh, terakhir kita kenal, ehehehe.

Aku masuk ke dalam kelas, nyoba nyembunyiin kesalahan
barusan, aku bercanda sama temen temen, sama temen yg kamu bawa juga dari rumahmu, sebisa mungkin aku ngebuat semuanya ketawa, termasuk kamu yang lagi diluar, yang lagi ngobrol sama kelas tetangga, aku tau kamu gaberani masuk kelas karna ada aku, kasian deh lo, ahahaha.

nahlo, temen yang lagi kamu ajak ngobrol masuk kedalem kelas, terpaksa, kan, kamu juga masuk ke kelas, kayak biasanya, kamu juga bisa mecahin suasana jadi ramai, ketawa pecah, iya, gara-gara kamu.

di awkward moment itu, akhirnya kamu mau ngomong sama aku, agak songong sih, aku masih inget kalimat yang kamu bilang, “eh, lo gak mau minta maaf nih sama gue?” simpel, tapi cukup buat nyuci tali silaturahmi kita, jadi bersih, tapi gak ngehilangin pengalaman, kenagan, ngeselin moment aku sama kamu.

dipertemuan yang singkat itu, akhirnya kita berbincang, tentang apa aja, aku tau gak bakal selamanya begitu, ya walopun aku masih lihat itu, iya, tatapan itu, tatapan menusuk itu. Aku bahagia kok, bisa kenal kamu, dan masih kenal sama kamu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s